in

Polres Mura Gelar Operasi Zebra Selama 14 Hari

MUSIRAWAS,Silmed.id – Menekan angka kecelakaan lalu lintas (Lakalantas), Polres Musi Rawas mengelar operasi zebra selama 14 hari.

Mengusung tema meningkatkan kesadaran dan kepatuhan masyarakat dalam berlalu lintas, apel operasi Zebra Musi 2020 di Halaman belakang Mapolres Mura, sekitar pukul 08.00 WIB, Senin (26/10/2020).

Kapolres Mura, AKBP Efrannedy mengatakan bahwa, operasi Zebra dilaksanakan diseluruh wilayah Indonesia, salah satu di wilayah hukum Polres Mura.
Dimana operasi ini dilaksanakan selama 14 hari mulai 26 Oktober hingga 8 November 2020.

“Secara garis besar operasi Zebra ini untuk menekan angka kecelakaan lalulintas, serta menekan angka pelanggaran lalulintas di wilayah hukum Polres Mura,” kata Efrannedy.

Kapolres menjelaskan, operasi ini digelar tidak lain untuk meningkatkan keamanan dan kenyamanan dalam berlalulintas serta menekankan agar pengendara untuk mengenakan helm.

Namun tetap mengutamakan protokol kesehatan saat menjalankan tugas, artinya tetap memperhatikan dan melakukan 3 M yakni, memakai masker, mencuci tangan dengan air yang mengalir serta menjaga jarak.

“Saya tekankan, kepada personel tetap jaga keselamatan dan tingkatkan kesehatan,” kata AKBP Efrannedy.

Sementara itu, Kasat Lantas Polres Mura, AKP Johan Suseno mengatakan, operasi zebra ini akan dilakukan dengan cara mobile disetiap seluruh wilayah hukum Polres Mura. Namun ada dua titik yang menjadi acuan yakni di wilayah Tugumulyo dan Muara Beliti, sebab rentan dengan keramaian dan masih sering terjadi pelanggaran lalulintas.

AKP Johan menjelaskan, adapun Operasi Zebra Musi 2020, target penindakkan pelanggaran lalulintas menyesuaikan dengan karakteristik wilayah masing-masing, khusus tematik wilayah Polda Sumsel diantaranya.

Pertama pengedara sepeda motor yang tidak menggunakan helm, kedua pengemudi tidak menggunakan safety belt, ketiga melawan arus, keempat penegguran masyarakat yang tidak mematuhi protokol kesehatan.

“Hanya saja khusus di wilayah hukum Polres Mura, ada penambahan, dilakukan tindakan kepada pengendara dibawah umur,” jelas Kasat Lantas.

Lebih lanjut, AKP Johan menjelaskan, untuk Operasi Zebra Musi 2020 kali ini tindakan yang dilakukan yakni preemtif 40 persen, preventif 40 persen dan 20 persen penegakan hukum.

Sebenarnya, untuk di wilayah hukum Polres Mura ini masih banyak pengedara yang melakukan pelanggaran lalulintas maka dari itu terus dilakukan kegiatan-kegiatan diantaranya, Blue Light Patrol dan Strong Point Pagi.

“Setidaknya, dengan dilakukan Operasi Zebra, Blue Light Patrol dan Strong Point Pagi bisa menekan pelanggaran lalulintas dan kecelakaan lalulintas,” tutupnya

PENULIS : Dedi Ariyanto

Posko Covid-19 di Desa Segera Diaktifkan

Perkosa Tunangan, Mahasiswa Dikerangkeng Polisi